Friday, June 19, 2015

Ramadhan 1001: Tarawih

Puasa sudah memasuki hari kedua, waaah... H-28 menuju Lebaran nih. Oke, itu masih lama sih yah, jadi nggak usah ditungguin karena waktu emang suka nggak kerasa berlalunya. Kadang emang PHP juga, siapa tau pas lebaran hilal belum kelihatan, makanya dimundurkan jadi seminggu. Eh kebanyakan ya!

Dua hari puasa berarti udah dua kali juga tarawih. Alhamdulillah hari perdana ini aku nggak halangan, gimana teman-teman? Ada yang malah sedih karena nggak bisa tarawih pertama? Padahal awal-awal puasa biasanya tarawih selalu rame lho. Iya nggak sih?


Setuju atau nggak, di tempat manapun hari pertama tarawih selalu lebih seru dibanding tarawih-tarawih selanjutnya. Nah makanya, kenapa ya kalau tarawih pertama shafnya selalu banyak bahkan satu masjid pun seringnya nggak muat malah ada yang sampai ke pelataran luarnya? Ini bisa jadi hari pertama puasa, hari pertama shalat berjama'ah lagi bareng warga sekampung setelah sekian lama, hari dimana orang-orang pamer, atau bahkan hari dimana anak-anak muda ikhtiar buat nyari pacar karena katanya Ramadhan selalu barokah. Bukan aku lho ini...!

Ini hal yang lumrah kok, dan kayaknya udah jadi tradisi lama. Meski disayangkan banget, kayaknya orang-orang juga punya alasan tersendiri kenapa tarawih-tarawih selanjutnya mereka jarang lagi pergi ke masjid. Mungkin ada yang sibuk, mungkin ada yang pergi ke masjid paling dekat, mungkin ada yang tarawihnya di rumah, mungkin ada yang tarawihnya di kampung halaman, mungkin ada yang sakit, dan yang paling sedih... mungkin ada yang malas.


Miris ya lihat hari pertama sampai belasan shaf, masuk hari ketiga cuma sepuluh shaf, minggu pertama udah 5 shaf, tau-tau pas minggu keempat tinggal 1 shaf. Eh tapi biasanya menjelang akhir Ramadhan, masjid jadi ramai lagi deh. Beneran! Ibarat kata kamu bisa hafal surat Al-Baqarah dimulai dari Alif Lam Mim DAN ayat ke-286-nya, bagus awal dan akhirnya, tengahnya nggak. Huufftt...

Tapi itu masih mending dibanding orang yang nggak pernah ikut tarawih satu hari pun. Lebih-lebih mirisnya. Meski kita bakal tau esok hari tarawih akan seperti apa jadinya, jangan sampai juga deh kita malah jadi orang yang ikut andil di dalamnya--ikut-ikutan malas maksudnya. Ya sama juga buat self reminder untukku sih, semoga tarawihnya bisa tertib setertib puasanya perempuan.

Jadi, di daerah kamu juga gitu tarawihnya? Cerita juga dong :))


by.asysyifaahs♥

6 comments:

  1. sama nih didaerah aku juga. mungkin karena ada mushala baru jadi shalatnya dibagi dua gitu deh, dampaknya masjid sebelah rumah ku sepi, penuhnya sama anak anak kecil. bagus sih, tapi mereka kadang ada yg suka ribut berisik sampe ganggu ke-khusyu-an shalat. yang tadarus pun semakin sedikit. sedih:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya Mbak, tapi itu masih mending sih karena artinya orang-orang tarawih juga, dibanding nggak sama sekali kan?

      Delete
  2. Gt jg deh kayaknya mbak, awalnya penuh, lama2 toko2 baju yang penuh, taawihnya pindah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan itu udah jadi cerita lama yang kayaknya dimaklumi semua pihak :D

      Delete
  3. Disini kampung sih, jadi rame terus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kampungku sudah cukup banyak masjid juga, hehe...

      Delete

Thanks for read my post. Leave a comment, please ♥