Wednesday, July 2, 2014

Ramadhan's Daily 4: Tarawih atau Main Petasan?

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalammu'alaikum.

Hayo, ini bulan apa ayo? Bulan Juli atau bulan Ramadhan? Hmm... berhubung masih awal tanggal di kedua bulan itu yang sebenarnya jawabannya sama-sama bener udah punya tabungan buat salam tempel lebaran belum? Hehe, masih lama sih, tapi siapin buat saudara, adik, sepupu, keponakan, dari sekarang juga nggak salah kan? Ya kali aja orangtua, paman, bibi, om, tante, ada yang berbaik hati mau kasih THR juga. Ya kalau nggak sih, ITU DERITA SITU! *derita gue juga, karena biasanya Lebaran nggak ada yang ngasih *kemudian nangis di pojokan

Oke lupakan intermezzo yang penting-nggak-penting tapi harus dibaca itu, sekarang kita kembali ke acara Ramadhan’s Daily kita. Kalau boleh jujur sih, aku hampir mau nyerah aja ya, kok rasanya nggak ada yang nanggepin gitu buat post yang ini *ngomong sama diri sendiri* Iyalah, gimana nggak ada yang baca, orang akunya sendiri nggak share blog post-nya *eaaa, dikeplak massal

Fellas, selama 4 hari berpuasa, sudah berapa kali sih tarawih? Kalau sampai post ini dilempar sih, pasti baru 3 kali ya di Ramadhan 1435 H ini? Yakan? Yadong, kecuali kalau yang puasanya tanggal 28 Juni sih ya, ya anggaplah kita udah tarawih 3 kali ya? Ya? Ya udah.

Nah, di setiap tarawihnya itu, sering menjalankan berapa raka’at? Ada yang 11 raka’at, 23 raka’at, 39 raka'at, 41 raka’at, atau 103 raka’at? Oke, aku tau itu yang terakhir pasti keburu sahur dan kemudian imsak. Tapi, pasti aja ya ada yang bolong-bolong di tengahnya. Ngaku aja deh, ibarat kodok yang bernafas pakai paru-paru tapi bilangnya insang, nggak lucu kalau ngebohong, iya dong?

Nih, kalau di dekat rumah Syifa, biasanya sih 23 raka’at, udah jelas dilakukan setiap raka’at-nya karena bacaan surahnya pendek-pendek, jadi cepet selesai, kalau udah sama Bapake Ian, udah paling speedylah, hehe. Eh tapi, pasti ada dong ya di beberapa masjid yang pakainya bacaan shalat yang panjang-panjang, Al-Baqarah ada nggak? *wiih* Tapi santai aja deh, jalanin dan mengalir aja, aku tau kita bisa lewatin semua ini #tssah


Tarawikh Prayers. Tarawih itu pasti adanya cuma di bulan puasa, spesial, musiman, khas. Kenapa bisa gitu ya? Ya terserah Allah yang ngatur aja sih *sewot* Pernah nggak ya kepikiran sama teman-teman kalau seandainya tarawih itu ada setiap hari? Hmm, mungkin aja ada yang ikhlas dan mungkin juga nggak, haha. Eh tapi, kalau shalat Witir sih bisa dilakukan kapan aja tuh, jadi boleh deh melakukannya bareng shalat Tahajjud, tambah-tambah pahala kan?

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ 

“Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan karena iman dan mencari pahala, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no. 37 dan Muslim no. 759). Yang dimaksud qiyam Ramadhan adalah shalat tarawih sebagaimana yang dituturkan oleh An Nawawi.


Here We Go. Selesai berbuka, biasanya suka ada jeda sebentar kan selagi tunggu adzan Isya? Nah, biasanya pada ngapain tuh? Nonton TV? Tadarusan? Main henpon? Teleponan? Tidur? Atau malah main petasan? Widih, kalau yang ini lumayan rame sih, dulu Syifa juga pernah jadi santriwati-tomboy-yang-iseng-main-petasan bareng kongkow-kongkow di pengajian. Rame sih, apalagi ngisengin santri perempuan yang udah alay, lebay, dan kalau dikerjain teriakannya bikin se-RT marah-marah. Bukan marah ke si anak perempuan tadi yang kita samarkan namanya menjadi Mawar, tapi marah ke anak-anak yang main petasan. Nggak percaya Syifa pernah main ginian? Aku juga sih!


Banyak banget reaksi orang kalau dikerjain sama petasan. Ada yang marah, nangis, menjerit, dan ketawa. Eh, aneh sih kalau orang dikerjain petasan kemudian ketawa, rasanya bahagia gitu ya dikerjain. Ck! Tapi nih, pasti banyak di antara kita yang nggak suka petasan, selain berisik dan ribut, berbahaya juga, setuju? Banyak tuh kasus-kasus di televisi akibat mainan anak satu ini, mulai dari kecelakaan fisik, kegaduhan, bahkan kebakaran. Hati-hati ya! Jangan main petasan itu, mainin aja petasan cinta asmara kita #eeeaaa

Ya pokoknya, kalau waktu shalat tarawih ya shalat aja, jangan main petasan, jangan main handphone, apalagi mainin hati, duuh itu yang terakhir nyayat banget, uququq.

by.asysyifaahs♥

6 comments:

  1. Aduh, hati juga bisa dimainin ya ternyata .. :D

    ReplyDelete
  2. Ini bulan Juli, kak! Bulannya aku haha. Ini bulan Ramadhan, kak! Bulannya aku dan umat Muslim lainnya yang ada di seluruh dunia haha. :3
    Kakak jangan main petasan, kalau kenapa-kenapa, gimana? Hayoo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiih, ayo ayo tanggal berapa? Mau dikasih kado apa?

      Aku kan santri gawl, tenang aja yikes :D

      Delete
  3. Wahaaa, kalo aku mah terkadang lebih pengin tarawih 8 rakaat. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau 8 rakaat-nya pakai bacaan semacam Al-Mulk, Al-Kahfi mah nggak papa, tapi kalau tri-qul sih... asdfghjkl dong :D

      Delete

Thanks for read my post. Leave a comment, please ♥