Monday, June 17, 2013

Kinzihana Giveaway: Ayah Bikin SIM

            Aku masih 13 tahun. 4 tahun lagi mahasiswa, 4 tahun lagi punya KTP, 4 tahun lagi bisa ikut pilkada, 4 tahun lagi punya SIM. Dan 4 tahun lagi, baru diizinin pacaran *haha*.

Ah baiklah, abaikan tentang umur aku yang terlalu muda kalau dibanding anak-anak SMP yang udah lulus. Kali ini, aku mau cerita tentang SIM aaahhh... Yap, Surat Izin Mengemudi.

Ceritanya sih tentang pembuatan SIM ayah. Jadi, sekitar tahun 2008 yang lalu, kami sekeluarga kehadiran anggota rumah yang baru. Iya, motor *siapa yang bilang anak?*. Nah, dalam sebuah kendaraan itu harus ada surat-surat keterangan kan? Ayah juga gitu, kalau untuk BPKB sama STNK udah. Tinggal SIM aja deh.

Pas pembuatan SIM aku diajak ke tempatnya, entahlah lupa lagi. Kalau nggak salah, di Cimahi. Kelengkapan data yang harus dipersiapkan itu ribet banget, KTP, KK, foto, terus surat-surat gitu deh, yang pasti bukan surat cinta ya!

Aku mikirnya, kok rudet banget sih mau bikin kartu seukuran kartu pelajar. Apa sesulit itukah membuat SIM? Hmm... Tapi tanpa SIM pun kita bisa kan bawa kendaraan?

Waktu itu aku masih umur 8 tahunan, jadi sok nanya belibet yang bikin stres orang tua. Ayah sih bilang, ''kalau nggak pake SIM, kita melanggar aturan Cha, mau dipenjara?'' Ooohhh gitu ya? Ternyata punya SIM itu penting banget ya *garuk garuk kepala*.

Sebelumnya Ayah juga kan pernah datang ke tempat itu. Katanya sih buat TES. Tes Praktek sama Tes Teori. Ah, kayak anak sekolah aja, ada ujian tes segala. Lagian Ayah kan udah pinter, ngapain pake tes segala?

Nah, setelah menjalankan semua syarat mulai dari A sampai Z, kita tinggal nunggu aja untuk dapet SIM-nya. Nggak terlalu lama sih.

Sambil nunggu, aku juga lihatin orang-orang yang mau bikin SIM. Aku sih nanya ke Ayah berarti mereka udah bisa jalanin kendaraan dong ya, terus umur mereka juga mencukupi, dan hal lain yang jadi syarat untuk membuat SIM. Apa coba jawaban Ayah? IYA! Doang. Eh... Sepanjang lebar anakmu ini bertanya, Ayahanda hanya menjawab 'IYA!'

Dari situ, aku juga mulai pengen banget bisa ngendarain motor dan dapat SIM kayak Kakak/Mas/Mbak/Tante/Om/Bapak/Ibu yang dateng waktu itu. Syarat pertama, pasti harus bisa ngendarain motor kan? Tapi, alangkah lucunya adalah, sampai saat ini aku belum bisa ngendarain motor, bahkan untuk sepeda pun masih terjerembab ke sawah dan oleng gitu. Gimana mau dapat SIM? Lagian umur aku juga masih 13 tahun. Anak kecil ingusan yang masih ngerengek minta uang jajan 2000 ke emaknya mana bisa dapat SIM?

Hal itulah yang bikin aku susah buat bernomaden ria. Coba lihat temen-temen se-SMP aku, kebanyakkan diantaranya udah bisa bawa motor, mau jalan-jalan bareng temen atau pacar juga nggak susah. Tinggal ambil kunci, bawa motor, jalan deh. Lah aku? Untuk ke halte aja musti dianter Mamah. Berangkat dari halte ke sekolah, naek angkot. Pulang sekolah naik angkot, terus naik ojek lagi.

Tapi, doakanlah ya semoga saya nggak pernah bisa bawa motor biar saya nggak ngarep-ngarepin SIM. Amin...

Diikutkan dalam Kinzihana Giveaway


12 comments:

  1. Amin didoakan ya semoga segera mempunyai SIM hehe

    makasih ya udah ikutan GAnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...Amin Bunda.

      Sama-sama juga ya :) Semoga sukses ya GA nya ;)

      Delete
  2. Nice story. :)
    Weleh, sama kayak aku. Setahun lagi aku lulus SMA. Setahun lagi aku kuliah. Setahun lagi aku bisa punya KTP. Setahun lagi aku baru bisa punya SIM. Dan setahun lagi, aku... *sudahlah*

    Tapi... Paragraf terakhir kuamini gak ya? Kalau gak bisa naik motor sebelum punya SIM, kapan bisanya? Toh, SIM juga buatnya pakai tes praktek naik motor. :D Semoga Fufu bisa bawa motor tapi gak pernah ngarep-ngarepin dapet SIM sebelum waktunya. :D . Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihihi makasih Kak. Acak-acakkan kok nyeritanya xD

      Jangan, jangan diamini. Aku nggak berminat bisa ngendarain motor. Biar jadi penumpangnya aja x_x

      Delete
  3. kebalikan dari kisah saya nie
    saya ada SIM tapi malah ga ada motor dan mobil
    alhasil sim hanya penghias dompet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah...Gak papa Kak, tinggal kendaraannya aja ;)

      Delete
    2. Waaah...Tinggal kendaraannya aja tuh Kak ;)

      Delete
  4. jangan terburu-buru dalam mengambil suatu keputusan, nikmatin apa yang ada dulu. Aku malah pingin balik jadi anak kecil lagi. *mimpi di siang bolong
    untungnya bukan sun****** lanjutin sendiri :P

    Salam blogging ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...Waah...Oke oke Kak buat komentarnya. Tapi...hubungannya sama postingan di atas apa ya? Hehe...

      Delete
  5. kamu, kamu, kamu, kamu.. beneran masih 13 tahun? ya ampuuuun kecil2 udah ngerti ngeblog aja. aku dulu sekecil itu internet aja belom kenal. hahahahhay :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan beda zaman Kak, kalau dulu kayak sekarang pasti Kakak juga kenal internet. Hihi..Salam kenal :)

      Delete

Thanks for read my post. Leave a comment, please ♥