Friday, June 7, 2013

Give Away OM: Waktu Syifa Sakit...

            Waktu Syifa lagi kelas tujuh, ada satu kejadian yang bisa dibilang 'langka' banget. Haha...

Jadi, ceritanya waktu itu aku divonis sakit demam biasa *bahasanya berat, divonis*. Nah, langkanya itu sendiri adalah, aku ini orangnya memang agak tahan banting banget sih, jadi sekalinya kena sakit, berasa ada sesuatu yang baru gitu. Hihi... Alhamdulillah berarti ya, bersyukur banget jarang dapat penyakit fisik gitu.

Hari pertama, biasa aja sih, aku juga masih bisa sekolah. Tapi masalah yang bikin ganggu adalah flu aku itu, kadang harus ngusap hidung gara-gara cairan *sensor, maaf* pake sapu tangan. Ribet juga sih! Apalagi pas ngerjain Matematika, nggak fokus banget, malah bingung jadinya. Guru-guru juga merhatiin aku dengan wajah heran mereka. Mungkin mereka bilang gini ya, 'ni anak kenapa sih? Ga biasanya!' Duuhhh...Disturbing banget lah .-.

Hari keduanya, flu aku nambah kebangetan, suhu badan jadi naik-turun, kadang dingin, kadang panas, dan terpaksa aku harus pake jaket yang udah lama gak kepake. Makin tersiksa banget deh! Musti bawa sapu tangan juga...

Hari ketiganya, makin parpis *parah pisan* lagi, sebenarnya gak kuat buat sekolah, tapi karena nekat aku minta Mama buat izinin aku sekolah. Apalagi, saat itu ada tes ujian mata pelajaran IPA, sayang kalau dilewatin. Kalau ikut ujian susulan, nggak mau aja ._. Eeehhh tapinya, satu kejadian yang lebih parah lagi terjadi, aku pingsan. Dan lagi-lagi harus dibawa ke UKS. Temen-temen sih nyuruh aku buat pulang aja, guru juga gitu. Tapi, modal nekat itu aku cuma istirahat di UKS sampai waktu istirahat, nantinya masuk lagi deh xD

Daaannn...Hari keempat aku mutusin buat nggak sekolah. Mama ngirim surat keterangan sakit ke sekolah. Duuhh, itu adalah hari pertama aku gak sekolah sejak SMP, nyesel bangeet nget nget. Di hari keempat ini, aku cuma bisa diam tidur di rumah, untuk bangun pun harus hati-hati, apalagi kalau mandi, secara yah di Bandung saat itu lagi musim paceklik *apa itu paceklik? Pancaroba*, jadi mandi juga cuma sehari sekali *huhu*. Mama tambah khawatir karena aku sakit makin makin parah, mulai dari demam, panas-dingin, flu, batuk, meriang (merindukan kasih sayang, red). Mama sih ngiranya itu gejala typhus, tapi aku gak ngerasa kok .-.

Besoknya, aku dibawa ke dokter. Nggak ke rumah sakit sih, tapi ke klinik dokter praktek. Yaaa, maklum rumah Syifa kan agak memblengsek ke kampung ya *gak deng*, jadi yang ada juga klinik atau puskesmas. Dan kenapa harus jauh-jauh ke Rumah Sakit kalau cuma demam biasa aja? *ngerepotin*

Di dokter, aku musti nunggu ngantri dulu. Gak papa sih, lagian datengnya juga lumayan awal lah, jadi gak terlalu lama. Sekitar 5-7 orang, baru deh masuk ke ruangan dokternya. Oh iya, namanya Dokter Taufik. Aku sih ditanyain, kenapa, keluhannya apa, punya gejalanya apa aja, ya pokoknya nanya-nanya gitu deh! Tapi, maklum ya, aku jarang banyak ngomong sama orang yang belum dikenal, jadi yang jawab cuma Mama *hihi*.

Setelah Dokter Taufik tahu apa masalahnya, dia malah nyuntik aku. Lho kok? Iya, aku juga gak tau ya, emang demam itu harus disuntik ya? Yaa, pasrah aja deh, yang penting yang dilakukannya bener aja. Haha...

Oh iya, jujur aja nih ya, aku itu kurang suka disuntik, dulu pernah ada kejadian pas disuntik waktu SD. Umumnya orang disuntik itu harus biasa kan? Maksudnya nggak khawatir gitu, tubuhnya nggak tegang, dan ototnya jadi nggak berkontraksi. Nah, Syifa malah sebaliknya, tegang, khawatir, pengen nangis. Alhasil, malah jadi berdarah dan disuntiknya gak karuan.

Tapi, Mama nenangin aku biar calm down, gak tegang, dan bilang gini 'disuntik itu kayak digigit semut kok!'. Gitu katanya, berasa anak kecil banget dibilang gitu *eh emang aku masih kecil kok, waktu itu baru 11 tahun*.

Dan dan dan, setelah disuntik dan dikasih resep obat-obatan, aku selesai dari ruangan dokter itu. Gak mau lagi deh dateng-dateng ke ruangan dokter, ngeri rasanya *haha, peace up Pak Dokter*. Nah, setelah tebus obat yang ada di resep, akhirnya bisa pulang ke rumah. Alhamdulillah...

Sorenya, Mama nyuruh aku buat minum obat yang dikasih *demi apa ini?*. Adduuuhh, entah harus gimana, mau lari, mau kabur, atau mau gimana, aku nggak pernah mau minum obat. Udah pahit, bentuknya bulat atau lonjong, susah ditelen, pokoknya benci deh!!! Dari sejak kecil, aku gak pernah dikasih obat-obatan medis gitu. Kenapa? Karena waktu dulu-dulu, aku biasa disembuhin sama obat-obatan tradisional dari tetumbuhan, jadi kalau nemu obat dokter gituan, rasanya aneh gitu.

Akhirnya, Mama maksa aku buat minum obat itu. Mama selalu bilang, 'Gimana mau sembuh, minum obat aja susah!' Ya aku sih pasrah aja deh, daripada nggak sembuh-sembuh. Tapi, aku musti mengubah dulu obat kapsul itu jadi bubuk, soalnya kalau langsung ditelen, nantinya suka keluar lagi *hahahaha*. Alat-alat yang disediakan juga ribet banget, dua sendok, gelas isi air mineral, gelas isi susu, sama gelas air mineral lagi. Dan itu harus langsung di hadapan, biar pas makan obat, bisa cepet-cepet langsung minum 3 gelas air itu. Hahahah...

Skip, aku bisa minum obat itu walau dengan ritual super ribet kali ya. Tapi, tetep aja demamnya belum turun. Aku ngedumel sendiri, 'ngapain juga minum obat kalau gak ada efeknya!'. Nyesel banget udah minum obat itu. Hahaha...

Lalu, malamnya, kakek datang ke rumah. Ya, ngejenguk gitu deh *rumah sebelahan juga*. Terus dia ngasih aku air rebus daun jambu biji, dan nyuruh aku buat minumnya. Aku sih mau aja, secara itu kan bisa dibilang obat tradisional juga kan? Emang sih rasanya pahit-pahit gitu, tapi gak sepahit obat medis dari dokter. Minumnya dikit-dikit, tapi akhirnya bisa habis. Dua jam setelah itu, efeknya kerasaaaaa banget, aku lebih baikkan.

Tuh kan, obat tradisional itu lebih manjur dibanding obat medis *menurut aku sih*. Hehe...

But, I want to say thank you. Makasih Pak Dokter Taufik, makasih buat suntikan kayak digigit semutnya, terus juga makasih buat rentetan pertanyaan yang gak bisa dijawab, dan juga makasih buat resep obatnya. Duuuhhh, tapi saya gak terbiasa minum obat medis gitu deh, haha, lain kali Bapak sediain obat-obatan tradisional aja deh kalau saya sakit. Hahahaha...

Intinya, walaupun aku gak sembuh dengan obat medis dari dokter itu, tapi aku tahu kok, obat medisnya juga berguna *buat apa dibikin kalau gak ada kegunaan*. Maklum, saya orang kampung, sangat terbiasa dengan obat-obatan kampung tapi gak kampungan *ciyus kok*.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Give Away OM dari www.omfikri.com

No comments:

Post a Comment

Thanks for read my post. Leave a comment, please ♥