Tuesday, May 21, 2013

My BlackBerry Fufu


Hallo, aku mau kenalin kalian sama benda kesayangan aku nih. Ini dia!



My BlackBerry Fufu
Namanya BlackBerry Fufu. Iya, jadi aku itu suka banget sama yang namanya gadget, apalagi BB ini. Sebenarnya, ini adalah BB pertama aku yang dikasih Ayah waktu bulan Juni 2012 yang lalu. BB ini dikasih pas Ayah lagi pulang cuti ke Bandung. Seneeeeeeeeeeeeennnnnnnnnnnngggggg banget bisa punya HP yang diinginkan sejak lama, apalagi waktu itu BB belum terlalu banyak yang punya di lingkungan aku.

Nah, awal-awal pakai, Ayah langsung aktifin paket BBM, walaupun bukan paket FullService sih. Dari situ, mulai minta PIN temen-temen untuk di-invite di BlackBerry Messenger. Banyak yang bilang, ‘Cieee…BB baru, invite sana, invite sini! Cieee…’. Hahaha… Ngerasa tersanjung dan sok pamer banget. Astagfirullah ya, tapi mulai sadar kalau itu bukan milik Syifa seutuhnya.

Seiring berjalannya waktu, aku selalu ngerasa tanpa BB ini hampa. Apalagi kalau BB-nya diambil Mamah, suka diambil balik dengan cara mengendap-endap. Malah, kalau lagi belajar, jadi nggak fokus, gara-gara harus ngebales chat BBM atau bales mention di twitter. Pokoknya, hampir tiap waktu, harus barengan sama BB ini, ya kecuali kalau ke kamar mandi. Hahaha… Begitupun dengan tidur, istilahnya sih ‘tanpanya, aku nggak bisa tidur’. Lebay ya? Hehehe…

Masalah pertama yang aku alamin dari BB ini adalah, memorinya terlalu penuh. Waktu itu baru sekitar 3 bulan dipakai, karena Syifa terlalu banyak unduh aplikasi tanpa memperhatikan kondisi memorinya itu sendiri. Hingga akhirnya, BB-nya error, nggak bisa jalan dan macet kayak jalanan Jekardah. Lalu, Ayah mengambil lagi untuk diperbaiki. Maafkan aku, BB Fufu L

Dan setelah BB Fufu diperbaiki, dengan resiko semua aplikasi terhapus semua, termasuk kontak BBM. Semuanya kosong. Yaaaa, terima ajalah, setidaknya BB Fufu masih bisa dipakai.

Makin kesini, saking terlalu sayangnya, Syifa suka pakainya berlebihan. Saat BB-nya lagi di-charge, Syifa juga suka pakai, padahal kan itu gak boleh. Mamah juga sering ngingetin, “kalau lagi di-charge, jangan sambil dimainin!”. Apalagi Ayah, suka bilang gini, “BB juga perlu istirahat, nggak tiap waktu dimainin terus. Coba aja Syifa, disuruh buat kerja terus tanpa henti, pasti capek kan? BB juga gitu, jangan semena-mena. Kalau udah rusak, siapa yang tanggung jawab?”. Tapi, karena akunya sendiri yang bisa dibilang ‘keras kepala’, awalnya sih nurut aja, tapi kesana, eh gitu lagi. Heheh…

Dan, karena sifat keras kepala itu, yang memperlakukan BB Fufu seenaknya aja, akhirnya aku dapat karma lagi. Iya, karma, BB-nya jadi rusak. Baterainya jadi buncit, gara-gara terlalu banyak dimainin dan suhunya panas *kadang di atas 40° Celcius*. Sampe-sampe, penutup belakangnya gak bisa nutup dengan rapat.
 
Baterai Fufu buncit

 Dari situ, mulai sadar, ternyata bener yang dibilang Mamah sama Ayah. Akhirnya, nyesel sendiri deh. Dan dari saat itu juga, mulai mengurangi waktu buat pakai BB Fufu itu lagi L

Nah, akhirnya baterai BB Fufu yang pertama ini emang udah manula banget, dia jadi gak bisa ngidupin perangkatnya. Hingga akhirnya, dan terpaksa, Ayah harus beli baterai baru lagi.

Baterai Fufu yang kedua

Tapi……….. kenyataan yang lebih menyakitkan, baterai yang baru ini gak bisa ngidupin BB Fufu. Padahal, itu kan baru beli, masa iya dikasihnya yang second sih? Nggak banget kan?

Hari demi hari berlalu, aku juga mulai terbiasa sih untuk gak pake BB Fufu, karena udah ada penggantinya. Ayah ngasih pinjem BB baru lagi, yaitu BB Dakota-nya. Ya, disitu ngerasa sedih juga sih, karena sebagian memori internalnya banyak disimpen di BB Fufu. Tapi, ya gak papalah, toh ada yang baru. Hahahha…

Terus, Ayah beli baterai yang baru lagi. Dan akhirnya *jreng jreng*, BB Fufu bisa hidup lagi. Alhamdulillah ya, serasa menemukan dan mendapatkan yang telah lama hilang, kalau kata orang bercinta, CLBK. Hehehe…
Baterai Fufu yang ketiga :D
Saat BB Fufu udah jalan, aku mulai hati-hati menggunakannya, sekarang udah taubat nggak bakal pakai saat di charge dan memakai seperlunya aja. Toh, kontak BBM cuma sekitar 65 orang, jadi makainya gak berlebihan kayak dulu lagi.

Tapi, masalah muncul lagi, BB Fufu jadi nggak bisa di charge. Padahal nih ya, aku udah nggak keras kepala lagi. Dan ternyata, masalahnya terjadi dengan connector untuk meng-charge-nya. Jadi, si lubang connector-nya ini ada yang patah. *duuh, patah tulang kali ya*
 
Connector-nya patah tulang
 Yaahh, begitulah, kayaknya memang nggak berjodoh dengan BB Fufu ini. Syifa cuma bisa bertahan 11 bulan aja sama dia. Hingga akhirnya, Syifa hanya bisa menyimpannya di tempat ia berasal. Hiks…Hiks… Selamat jalan My BlackBerry Fufu :’)
 
Kini, ia hanya berbaring kaku :'(

Diikutsertakan dalam event Giveaway Wedges, Kaos, dan Buku dari www.argalitha.blogspot.com

1 comment:

  1. bawa ke dokter aja biar bs dioperasi tuh patah tulangnya :p


    tulisan ini sudah tercatat ... terima kasih ya
    tunggu pengumumannya ^^

    ReplyDelete

Thanks for read my post. Leave a comment, please ♥